Kurang Dana, Palang Merah Hentikan Pembiayaan 25 Rumah Sakit di Afghanistan

Berita100 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Komite Palang Merah Internasional (ICRC) kemungkinan akan mengakhiri pembiayaan 25 rumah sakit Afghanistan pada akhir Agustus karena kendala pendanaan, kata seorang juru bicara kepada Reuters, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas penurunan bantuan ke Afganistan.

“Meskipun kami terus terlibat dengan kementerian pemerintah, donor, dan organisasi untuk menemukan mekanisme dukungan berkelanjutan alternatif untuk sektor rumah sakit, penghentian Program Rumah Sakit diharapkan terjadi secara tentatif pada akhir Agustus,” Diogo Alcantara, juru bicara ICRC untuk Afghanistan, kepada Reuters pada Kamis, 17 Agustus 2023.

ICRC tidak memiliki mandat atau sumber daya untuk mempertahankan sektor kesehatan publik yang berfungsi penuh dalam jangka panjang,” kata Alcantara.

Pada April, ICRC mengatakan dewan pengurusnya menyetujui 430 juta franc Swiss (US$475,30 juta) dalam pengurangan biaya selama 2023 dan awal 2024 dan pengembalian operasi di beberapa lokasi karena anggaran untuk bantuan kemanusiaan diperkirakan akan berkurang.

“Kesulitan keuangan yang dihadapi ICRC telah mempercepat, dalam transparansi dengan otoritas IEA (Emirat Islam Afghanistan), kembalinya tanggung jawab penuh layanan kesehatan kepada Kementerian Kesehatan Masyarakat,” kata Alcantara, mengacu pada pemerintahan Taliban.

Berakhirnya program itu terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran atas pemotongan bantuan kemanusiaan Afghanistan, dua tahun setelah Taliban mengambil alih dan sebagian besar bentuk bantuan internasional lainnya, yang menjadi tulang punggung ekonomi, dihentikan.

Organisasi yang berbasis di Jenewa itu akan melanjutkan program kesehatan Afghanistan lainnya, termasuk dukungan rehabilitasi bagi penyandang disabilitas.

Seorang juru bicara kementerian kesehatan Afghanistan yang dikelola Taliban tidak menanggapi permintaan komentar.

Tidak jelas berapa banyak yang dibutuhkan untuk membayar operasi, yang mendanai gaji dan biaya lainnya di banyak rumah sakit utama Afghanistan yang melayani jutaan orang, dan apakah otoritas Taliban dapat menutupi jumlah itu dari anggaran fiskal.

Baca Juga  Pengamat Ekonomi Apresiasi Aplikasi Keuangan GRMS di Jawa Tengah yang Hemat APBD Triliunan

Seorang juru bicara kementerian keuangan Afghanistan mengatakan anggaran tahun ini telah diselesaikan, tetapi tidak dirilis ke publik.

Rumah sakit-rumah sakit tersebut telah didukung oleh ICRC sejak beberapa bulan setelah pasukan asing pergi pada Agustus 2021.

Pendanaan pembangunan dipotong ke Afghanistan karena Taliban – yang secara resmi tidak diakui oleh negara mana pun – mengambil alih negara itu. Guncangan keuangan yang tiba-tiba membahayakan layanan publik yang kritis termasuk kesehatan dan pendidikan.

ICRC dan badan-badan lain termasuk PBB turun tangan untuk mencoba mengisi kekosongan.

Iklan

“(ICRC) mengambil keputusan ini saat itu untuk menyelamatkan sistem perawatan kesehatan dari keruntuhan akibat krisis keuangan yang dialami Afghanistan dan karena banyak badan pembangunan dan organisasi lain meninggalkan negara sementara ICRC tetap tinggal,” kata Alcantara.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *