Makna Pakaian Adat yang Dikenakan Jokowi, Keraton Surakarta: Pemakainya Komandan Tertinggi

Berita226 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Pakaian adat yang dikenakan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada setiap upacara peringatan HUT Kemerdekaan RI menjadi salah satu yang cukup menarik perhatian publik.Tak terkecuali pada upacara peringatan HUT Kemerdekaan RI tahun ini. 

Seperti yang terlihat dalam pelaksanaan upacara HUT ke-78 RI di Istana Merdeka Jakarta Pusat, Kamis, 17 Agustus 2023. Presiden Jokowi kali ini memilih pakaian adat daerah Ageman Songkok Singkepan Ageng untuk mengikuti serangkaian upacara itu. Pakaian adat itu merupakan salah satu jenis baju kebesaran Raja Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat atau Keraton Surakarta

Menurut penjelasan dari adik Raja Paku Buwono (PB) XIII, GKR Wandansari Koes Moertiyah, Ageman Songkok Singkepan Ageng merupakan pakaian adat Keraton Surakarta memiliki makna khusus dan biasanya digunakan dalam momen-momen tertentu. Gusti Moeng, demikian sapaan akrab GKR Wandansari Koes Moertiyah, mengungkapkan bahwa sebelumnya sudah ada konsultasi dengan pihak Keraton Surakarta saat Presiden Jokowi ingin mengenakan pakaian adat itu. 

”Namanya Songkok Prajuritan. Empat bulan lalu sudah konsultasi dengan saya, konsultasi dengan Keraton (Keraton Surakarta) juga kalau akan menggunakan pakaian ini,” kata Gusti Moeng kepada wartawan di Solo, Kamis, 17 Agustus 2023. 

Gusti Moeng menjelaskan pakaian itu memiliki makna bahwa pemakainya merupakan komandan yang tertinggi. Sehingga pemakainya memimpin para prajurit. 

Gusti Moeng menambahkan Songkok Prajuritan itu sering dikenakan oleh PB VI, PB VII, hingga PB X. Bahkan PB X sering mengenakannya saat menghadiri pertemuan-pertemuan dengan Belanda. 

”Kalau Sinuhun PB X ngagemnya (mengenakannya) pas pesiar gitu, ke pertemuan-pertemuan dengan Belanda di (kantor) gubernuran,” katanya. 

Iklan

Menurutnya, tidak ada persoalan ketika Presiden Jokowi mengenakan baju kebesaran Raja Keraton Surakarta itu. Sebab presiden merupakan panglima tertinggi di Republik Indonesia ini. 

Baca Juga  Politisi PDIP Isi Materi Sekolah Politik di Medan, Indra Sebut Ganjar Berhasil di Jateng

”Dipakai Pak Jokowi boleh. Di Indonesia ini Pak Jokowi merupakan panglima tertinggi angkatan bersenjata. Di Keraton pun kalau prajurit keluar, komandannya pakai songkok ini, songkok prajuritan namanya,” kata Gusti Moeng. 

Lebih lanjut, ia menyatakan dengan dikenakannya pakaian adat Songkok Prajuritan itu, justru dapat melestarikan dan lebih mengenalkan budaya di Keraton Surakarta kepada masyarakat Indonesia lebih luas lagi. 

”Apalagi Presiden Jokowi punya komitmen tiap tahun mengenakan pakaian adat. Kesadaran beliau untuk selalu menjaga khasanah budaya indonesia berupa tata busana,” ujar dia.

Pilihan Editor: Keraton Surakarta Kirab 7 Pusaka pada Malam 1 Suro

SEPTHIA RYANTHIE



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *